Sabtu, 08 Juni 2013

Kontroversi "Bubble" Makan Korban

KOMPAS.com - Proyek ekspansi gedung Museum Hirshhorn atau populer dengan sebutan "Bubble" akhirnya memakan "korban". Tak tanggung-tanggung, korban yang dimaksud adalah Direktur Museum Hirshhorn, Richard Koshalek. Tak tahan dengan kritikan dan hujatan kepadanya, Richard pun mengundurkan diri.

Kontroversi "Bubble" diawali oleh keinginan Richard membangun balon berpendar dan dramatis yang akan "mencuat" dari tengah-tengah museum Hirshhorn. Balon yang disebut dengan "Bubble" ini merupakan proyek penambahan konstruksi museum. Setelah dibangun, ia dapat berfungsi sebagai ruang untuk pertemuan, kuliah umum, dan ruang-ruang diskusi mengenai seni dan kebudayaan.

Sayangnya, biaya untuk merealisasikan rencana ambisius ini ternyata membengkak. Desember lalu, anggaran untuk memompa "Bubble" melambung dari lima juta dollar AS menjadi 15,5 juta dollar AS (Rp 151,9 miliar). Bahkan, memo internal Smithsonian sempat melaporkan Mei lalu, bahwa pengoperasian "Bubble" akan membuat kerugian sebesar 2,8 juta dollar AS (Rp 27,3 miliar). Selain itu, proyek ini juga dilaporkan tidak berkelanjutan.

Setelah terjadi perdebatan sengit selama empat tahun, keputusan menyangkut pembangunan "Bubble" kontroversial tersebut akhirnya tercapai. Keputusan diambil oleh Sekretaris Smithsonian G. Wayne Clogh dan Undersecretary Richard Kurin, segera setelah dewan Hirshhorn tidak mampu memenuhi kuorum voting dan Direktur Hirshhorn Richard Koshalek mengundurkan diri. Padahal, Richard Koshalek merupakan tokoh yang ada di balik "Bubble" tersebut.

Pada awalnya, Richard Koshalek merencanakan agar struktur rancangan Diller Scofidio + Renfro setinggi 45,72 meter ini mampu mengembang setiap ada acara khusus. Acara-acara yang berhubungan dengan simposium, pameran, dan penambahan kapasitas museum dapat memanfaatkan "Bubble" tersebut. Selain itu, "Bubble" ini juga diharapkan meningkatkan status museum sebagai simbol internasional seni kontemporer dan arsitektur.

Pernyataan Kurin menyebutkan, "Tanpa dukungan penuh dari dewan museum dan pendanaan dalam rangka pembuatan serta perencanaan yang layak dalam pengoperasian "Bubble", kami percaya bahwa melanjutkan proyek ini adalah tindakan tidak bertanggungjawab." Arsitek, seniman, dan staf Smithsonian memuji visi berani dari struktur balon non-permanen dalam gedung ini. Namun, setelah empat tahun perencanaan dan pengumpulan dana, dana belum cukup dikumpulkan untuk membangun Bubble dan untuk menjaga keberlangsungan program di tahun-tahun mendatang.


http://properti.kompas.com/read/xml/2013/06/08/16164738/Kontroversi.Bubble.Makan.Korban

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Newer Post Older Post ►
 

© Forum Indah Web Id Powered by Blogger