Rabu, 07 Agustus 2013

Untuk Urusan Ruang Publik, Jakarta Harus Berkaca Pada Meksiko

KOMPAS.com - Sebuah artikel dalam blog Archinect akan menggelitik cara hidup penduduk kota di Indonesia, terutama Jakarta. Tulisan karya arsitek Alec Perkins tersebut seharusnya bisa membuat penduduk kota besar sekaliber Jakarta bisa bercermin, bahwa masyarakatnya masih menjadi "masyarakat desa" dengan "rasa kota". Hal ini terbukti lewat penanganan penduduk dan ketersediaan ruang publik.

"Umumnya, kota-kota di Meksiko memiliki zócalo atau alun-alun. Sebuah ruang terbuka, biasanya tidak diprogram dengan ketat. Secara tradisional digunakan sebagai pasar, perayaan, protes, upacara, tempat bersantai, atau bersosialisasi. Zócalo dikelilingi bangunan-bangunan penting dalam bidang sosial, seperti gereja utama dan kantor pemerintah," tulis Perkins.

Perkins membandingkan karakteristik kota-kota di Meksiko dan Amerika Serikat. Sebuah kota kecil bernama Cuetzalan ia jadikan contoh. Zócalo atau alun-alun di Cuetzalan terbagi menjadi teras-teras dengan ketinggian berbeda. Setidaknya, ada enam area berbeda yang dibagi menjadi paruh "A" hingga "F". Paruh "B" merupakan bagian dari halaman gereja. Kegiatan di tempat ini benar-benar tidak terprogram. Di dalamnya hanya terdapat ruang kosong berisi tempat-tempat duduk di sekeliling tembok, serta sebuah tiang tempat para penari beratraksi.

Akses menuju gereja dapat dicapai dari paruh "A" yang lebih rendah. Di sini terdapat beberapa penjual menjajakan barangnya di atas lapak. Uniknya, di tempat ini juga terdapat trampolin bagi anak-anak.

Sementara itu, di paruh "C" terdapat gazebo berplafon tinggi di tengahnya. Tempat ini merupakan ruang terbuka taman publik. Tempat-tempat duduk di sepanjang tanaman dilengkapi dengan peneduh.

Di paruh "D" yang lebih tinggi terdapat tangga-tangga dengan pijakan cukup besar. Pijakan ini dapat berfungsi sebagai amphiteater raksasa untuk pertunjukan rakyat. Ketika ada "pasar tumpah", lapak bertebaran di tempat ini. Penjual menjajakan buah, tembikar, dan barang-barang kebutuhan rumah tangga.

Di paruh "E" terdapat jalur untuk mencapai jalan utama. Jalurnya datar dan memiliki beberapa toko di sisi-sisinya. Sementara itu, di paruh "F", meski bukan benar-benar bagian dari ruang terbuka namun tetap penting. Di tempat ini pengunjung dapat melihat keseluruhan zócalo di bawah.

Perkins kemudian mengambil beberapa poin penting berikut ini. Pertama, ada ruang terprogram dan ruang yang tidak terprogram secara resmi di Cuetzalan.

Kedua, penduduk setempat senang bertemu dan melihat orang lain yang ada di sekitarnya. Karenanya, adanya sistem berundak yaitu tangga-tangga yang membuat penduduk bisa mendapatkan pemandangan yang lebih menyeluruh dari level di bawahnya. Sementara itu, kegiatan di level atas akan sangat terlihat dari bawah.

Ketiga, ada banyak tempat duduk dengan berbagai karaketristik. Keempat, tempat ini memberikan contoh yang baik, bahwa ruang publik yang terbuka sebaiknya tidak menjadi satu-satunya konektor antar lokasi. Tidak semua orang ingin melihat-lihat berbagai komoditi di lokasi tersebut. Ada sebagian orang yang menginginkan akses cepat.

Kelima, lokasi ternyata memegang peranan penting dalam kegiatan usaha. Di lokasi ini, orang-orang berlalu-lalang di sekitar gereja dan pusat administrasi kota. Restoran, hotel, dan ritel dapat memiliki penghasilan banyak dengan berada di jalur orang bepergian.

Menurut sang penulis, untuk menciptakan ruang publik yang begitu "hidup" diperlukan padatnya populasi dan keinginan para penduduk berjalan kaki. Jakarta sudah memiliki penduduk berjumlah 9.607.787 jiwa (hasil sensus penduduk Badan Pusat Statistik 2010). Kota ini terbilang padat dengan adanya 14.469 jiwa per-kilometer persegi. Seharusnya Jakarta bisa membangun alun-alun dan ruang publik yang dapat diakses secara mudah dan gratis.

Berbeda halnya dengan Amerika Serikat. Di kota-kota besar AS penduduknya enggan berjalan kaki karena jarak dari satu tempat ke tempat lainnya cukup jauh. Selain itu, tidak semua tempat memiliki fasilitas memadai bagi pejalan kaki. Kultur ini memaksa warganya terbiasa menggunakan kendaraan pribadi untuk bepergian dari satu titik ke titik lainnya.

Dia juga mengutarakan, pasar-pasar tradisional di Amerika Serikat kini menjadi sangat terbatas. Semua orang membeli di supermarket. Pajak dan aturan ketat kesehatan justru menjadi penghalang bagi pasar-pasar tradisional semacam ini. Sebenarnya ketatnya aturan, baik untuk menjaga keteraturan dan menjamin keamanan konsumen. Sayangnya, hal tersebut tidak memberi ruang bagi alternatif kegiatan lain.

Menurut Perkins, di Amerika Serikat, ada pengkhususan bagi penggunaan ruang, misalnya "Distrik Bar" dan "Distrik Restoran". Hanya jika beruntung, Anda bisa menemukan "Distrik Hiburan" berisi bar, restoran, dan bioskop sekaligus. Selain itu, masalah sebenarnya adalah bahwa penduduk Amerika tidak merasa perlu memiliki alun-alun. Tidak ada pejalan kaki di Amerika Serikat, juga hanya sebagian wilayah memiliki akses transportasi baik.
http://properti.kompas.com/read/xml/2013/08/07/1701001/Untuk.Urusan.Ruang.Publik.Jakarta.Harus.Berkaca.Pada.Meksiko

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Newer Post Older Post ►
 

© Forum Indah Web Id Powered by Blogger