Rabu, 11 September 2013

Dolar Perkasa, Investor Borong Properti Mewah

JAKARTA, KOMPAS.com - Masih melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap Dollar AS, per hari ini Rp 11.300, ternyata justru dimanfaatkan investor dan pembeli properti kelas atas. Mereka membeli hunian dengan harga di atas Rp 5 miliar per unit demi menikmati selisih Rp 1 miliar.

Demikian diungkapkan General Manager Marketing Zaldy Wihardja kepada Kompas.com, di Jakarta, Rabu (11/9/2013) terkait fenomena aksi beli properti yang kembali aktif pasca penurunan karena momen Ramadhan dan Idul Fitri Juli-Agustus.

Menurut Zaldy, para pembeli hunian mewah tersebut notabene merupakan orang kaya dan kalangan yang berpenghasilan atau memiliki tabungan dalam mata uang Dollar AS. Mereka tertarik menginvestasikan uangnya dan mengharap keuntungan besar.

"Selama satu bulan setelah Lebaran, saat nilai tukar 1 dollar AS sama dengan Rp 11.650 ada lima pembeli yang melakukan transaksi secara langsung. Dua di antaranya dengan cara tunai. Mereka  membeli unit seharga Rp 5,5 miliar untuk tipe 4 kamar tidur," ungkap Zaldy.

Ditambahkan Zaldy, meski depresiasi nilai Rupiah merugikan di satu sisi karena menyebabkan harga-harga naik terutama barang dengan komponen impor dominan, namun di sisi lain untuk bisnis tertentu justru menguntungkan.

Zaldy menggambarkan, saat Dollar AS masih di angka Rp 10.000, harga hunian tipe 4 kamar tidur Vimala Hills yang diincar kalangan berduit tersebut dipatok 500.000 dollar AS. Harga menjadi Rp 5 miliar ketika dikonversi ke dalam Rupiah. Ketika Dollar AS mencapai Rp 12.000, harga pun melorot menjadi 415.000 dollar AS.

"Ada selisih 85.000 dollar AS atau Rp 1 miliar. Ini yang diincar investor kalangan atas. Jadi, krisis sekarang tidak seburuk 2008 silam di mana penjualan sama sekali terhenti," tandasnya.

Vimala Hills merupakan hunian berkonsep vila dan resor yang dikembangkan Agung Podomoro Land di kawasan Gadog, Bogor, Jawa Barat. Hingga Agustus 2013 telah terjual sebanyak 380 unit dari 8 klaster. Sebanyak 30 persen pembelian, dilakukan secara tunai keras. Sementara 60 persen transaksi dilakukan secara tunai bertahap. Sisanya, 10 persen memanfaatkan fasilitas KPR.

Komposisi pembeli bermotif investasi sebanyak 30 persen, sedangkan sebagian besar atau 70 persen merupakan pengguna akhir (end user). Para investor tersebut merupakan repeat buyer (pembeli berulang) dari produk-produk properti mewah APLN lainnya.

Ada pun harga jual aktual Vimala Hills bervariasi, serentang Rp 2,5 miliar hingga Rp 7 miliar.


http://properti.kompas.com/read/xml/2013/09/11/1856395/Dolar.Perkasa.Investor.Borong.Properti.Mewah

0 komentar:

Poskan Komentar

◄ Newer Post Older Post ►
 

© Forum Indah Web Id Powered by Blogger